6 Herbal Ampuh Untuk Menurunkan Gula Darah

By | December 19, 2023

6 Herbal Ampuh Untuk Menurunkan Gula Darah – Menjaga kadar gula darah normal sangat penting untuk kesehatan tubuh secara keseluruhan.

Apabila kadar gula darah yang tidak stabil dapat mempengaruhi kemampuan tubuh untuk berfungsi secara normal dan dapat menyebabkan komplikasi jika tidak dikelola dengan baik.

Beberapa bumbu dan rempah-rempah dapat membantu menyeimbangkan kadar gula darah yang lebih rendah. Juga membuatnya bermanfaat bagi individu yang didiagnosis menderita diabetes.

Terlebih lagi, bukti juga menunjukkan bahwa herbal tertentu membantu melindungi dari penyakit akut dan kronis seperti penyakit kardiovaskular dan kondisi pernapasan tertentu.

6 Herbal Untuk Menurunkan Kadar Gula Darah

Mari kita lihat beberapa bumbu dan rempah terbaik untuk mengontrol gula darah.

1. Fenugreek

Biji fenugreek kaya akan serat larut, yang membantu menurunkan kadar gula darah dengan memperlambat pencernaan dan penyerapan karbohidrat.

Untuk alasan ini, telah disarankan bahwa biji ini mungkin efektif dalam mengelola diabetes.

Beberapa uji klinis telah menunjukkan bahwa biji fenugreek dapat memperbaiki gejala metabolik yang terkait dengan diabetes tipe 1 dan tipe 2 dengan menurunkan kadar gula darah.

Dalam sebuah penelitian, pasien dengan diabetes tipe 2 yang menerima 10 g biji fenugreek yang direndam dalam air panas setiap hari selama 6 bulan mengalami penurunan kadar gula dan kadar HbA1c yang signifikan.

2. Gymnema

Meskipun tindakan pastinya tidak diketahui dan berbagai mekanisme mungkin terlibat, gymnema mengandung zat yang menurunkan penyerapan gula dari usus.

Gymnema juga dapat meningkatkan jumlah insulin dalam tubuh dan pertumbuhan sel-sel di pankreas, organ yang bertanggung jawab untuk produksi insulin.

Insulin membantu mengontrol kadar gula darah dengan memberi sinyal ke hati, otot, dan sel lemak untuk mengambil gula dari darah. (18)

Dalam sebuah penelitian terhadap pasien dengan diabetes tipe 1 yang mengonsumsi 400 mg ekstrak gymnema yang larut dalam air per hari, kebutuhan insulin menurun serta kadar gula darah puasa pasien. Kadar HbA1c juga berkurang.

Ekstrak daun gymnema, peptida “Guarmin”, khususnya, telah ditemukan mengganggu kemampuan pengecap di lidah untuk merasakan manis dan pahit.

Diperkirakan bahwa dengan menghambat sensasi rasa manis, orang yang mengonsumsinya akan membatasi asupan makanan manis mereka. Dan ini mungkin sebagian bertanggung jawab atas penurunan efek gula darahnya.

Kayu manis dapat membantu memperlambat pengosongan perut dan secara signifikan mengurangi gula darah tinggi setelah makan.

3. Kayu manis

Kayu manis umumnya dikenal karena aplikasi kulinernya, tetapi penelitian juga menyoroti potensi efek terapeutiknya.

Penelitian menunjukkan bahwa kayu manis dapat membantu meningkatkan kadar gula darah dan meningkatkan sensitivitas insulin.

Sebuah studi dari China menemukan bahwa suplementasi dengan 500 mg ekstrak air kayu manis selama dua bulan mengurangi kadar insulin puasa, glukosa, kolesterol total.

Studi lain yang dilakukan pada individu dengan diabetes tipe 2 menemukan bahwa asupan 1 g, 3 g, atau 6 g kayu manis per hari mengurangi kadar glukosa puasa, trigliserida, LDL, dan kolesterol total.

Para penulis menyarankan bahwa memasukkan kayu manis ke dalam makanan penderita diabetes tipe 2 akan membantu mengurangi faktor risiko yang terkait dengan diabetes tipe 2 dan penyakit kardiovaskular.

Selain itu, dalam sebuah penelitian terhadap subjek sehat tanpa riwayat penyakit gastrointestinal, operasi perut atau diabetes.

Asupan 6 g kayu manis memperlambat pengosongan perut dan secara signifikan mengurangi gula darah tinggi setelah makan.

4. Ginseng

Ekstrak ginseng dari ginseng merah Korea, ginseng Amerika, dan sumber lainnya merupakan salah satu obat herbal yang paling terkenal dan banyak digunakan di dunia.

Ini telah digunakan selama ribuan tahun dalam pengobatan tradisional Timur untuk meningkatkan energi, menghilangkan stres, dan menyeimbangkan tubuh. Baru-baru ini, telah dipelajari kemampuannya untuk mengontrol gula darah.

Sebuah meta-analisis tahun 2016 dari delapan studi menemukan bahwa manfaat menggunakan ginseng sebagai bagian dari program pengobatan untuk individu dengan diabetes tipe 2.

Termasuk peningkatan kadar gula darah puasa dan peningkatan resistensi insulin. Studi ini juga menemukan peningkatan trigliserida, kolesterol total, dan LDL sebagai akibat dari asupan ginseng.

Meta-analisis lain menemukan bahwa ginseng secara sederhana namun secara signifikan meningkatkan kadar gula darah puasa pada orang dengan dan tanpa diabetes. (28)

5. Kunyit

Kunyit adalah bumbu yang umum dalam makanan dan kari Asia, dan membantu memberi warna kekuningan pada makanan. Ini juga memiliki banyak khasiat obat.

Penelitian menunjukkan bahwa kunyit dapat menurunkan kadar gula darah puasa, terutama bila digunakan dalam kombinasi dengan metformin.

Komponen aktif utama kunyit adalah kurkumin dan diyakini bahwa kurkumin bertanggung jawab atas banyak manfaat rempah-rempah yang diusulkan, termasuk pengendalian gula darah.

Satu studi yang melibatkan 60 pasien diabetes menunjukkan bahwa bila dikombinasikan dengan metformin, kunyit menurunkan kadar gula darah puasa.

Sebuah penelitian terhadap 240 orang di Thailand menemukan bahwa kurkumin dapat membantu mencegah pradiabetes berkembang menjadi diabetes.

Sekitar 16% orang dalam kelompok plasebo (pengobatan tidak aktif) berkembang menjadi diabetes tipe 2, sementara tidak ada yang menerima kurkumin 250 mg setiap hari dari suplemen yang berkembang.

Individu yang menerima kurkumin tampaknya memiliki sel beta yang berfungsi lebih baik, sel-sel di pankreas yang bertanggung jawab untuk memproduksi insulin untuk membantu mengatur kadar gula darah dalam tubuh.

Sebuah makalah tinjauan yang meneliti studi yang diterbitkan dari tahun 1998 hingga 2013 menemukan bahwa kurkumin melemahkan banyak proses patofisiologis yang terlibat dalam perkembangan gula darah tinggi dan resistensi insulin.

Studi ini menunjukkan bahwa kurkumin membantu menurunkan kadar gula darah dengan:

  • Meningkatkan fungsi sel beta pankreas
  • Mengurangi peradangan
  • Mengurangi resistensi insulin
  • Mengurangi jumlah glukosa (atau gula) yang diproduksi oleh hati
  • Merangsang sel-sel dalam tubuh untuk mengambil lebih banyak glukosa
  • Merangsang pankreas untuk mensekresi lebih banyak insulin

Kurkumin adalah senyawa aktif dalam kunyit yang diyakini bertanggung jawab atas kemampuan rempah-rempah untuk mengontrol gula darah.

6. Teh hijau

Daun teh hijau berasal dari daun tanaman Camellia sinensis. Menurut sebuah meta-analisis, konsumsi teh hijau dikaitkan dengan penurunan gula darahb dan kadar HbA1c serta penurunan kadar insulin.

Masing-masing adalah pengukuran kesehatan gula darah dan, oleh karena itu, merupakan indikasi diabetes.

Tahukah kamu? Sebuah penelitian di Amerika dari tahun 2002 menemukan bahwa penambahan susu ke dalam teh menurunkan efek kepekaan insulin dari teh.

Selain itu, telah ditemukan bahwa teh hijau mengandung banyak senyawa alami, termasuk antioksidan katekin.

Yang membantu mengontrol peningkatan tajam gula darah yang dialami setelah makan yang mengandung karbohidrat yang cepat dicerna seperti corn flakes, permen, roti putih, dan putih.nasi. (16)

Kesimpulan

Untuk mengelola kadar gula darah Anda dengan baik, penting untuk mengikuti perilaku gaya hidup sehat termasuk menjaga pola makan, berolahraga secara teratur, dan menjaga tingkat stres tetap terkendali.

Ada banyak herbal (dan rempah-rempah) yang membantu mengontrol gula darah; Namun, penting untuk diingat bahwa banyak dari senyawa alami ini tidak disetujui secara medis untuk manajemen gula darah.

Baca Lainnya:

Category: Uncategorized

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *